There was an error in this gadget

2011

Tuesday, July 19, 2011

Separuh dari 2011 telah berlalu.

Bukan nak salahkan tahun, tapi diary 2011 aku penuh dengan episod duka, lara. Penuh dugaan. Penuh ranjau duri. Menyakitkan. Memedihkan. Menyesakkan jiwa. Aku selalu berharap, dalam aku menlalui hari demi hari dalam 2011, bakal timbul sedikit sinar supaya aku boleh senyum. Senyum yang di mana hati, jiwa, perasaan, pankreas, limpa, hempedu aku semua turut senyum sama. (ada yg nak timbulkan menang ipad2 tu kee?).

Pernah tak korang rasa, pada satu tahap, bila jiwa terlalu kacau, korang tahan nafas dengan harapan semuanya terhenti seketika sejajar dengan terhentinya nafas? Aku selalu buat macam tu tapi usaha aku gagal. Takkan berhenti semuanya selagi jantung turus berdegup.

Being me, aku suka mengasingkan diri bila aku berhadapan dengan ujian. Mengadu dengan Yang Maha Esa. Tapi inilah manusia. Bila susah, baru nak mintak tolong dengan Allah. Bila aku senng, aku ingatkah pada Dia?

Salah satu sebab aku tak bercerita sesama manusia adalah sifat rebellious aku. Aku benci bila orang muka mengomen. Walaupun niat orang baik tapi aku tetap tak suka. Sebab tu lebih baik ak diam, telan semuanya sendiri.

Dugaan demi dugaan menjadikan aku seorang yang lain. Hampir tak kenal dengan diri sendiri. Aku tak jumpa sudut positif benda ni. Impact segalanya bukan aku pandang dari sudut negatif tapi itulah kenyataannya. Aku jadi manusia yang berhati kering. Panas baran. Kasar. Sounds like it's ME all along kan? Macam dari dulu alu tak macam tu? Haha.

Haihhhh, kalau lah boleh ak luahkan segalanya kat sini. Klaulahhhh....

Aku keraskan hati berdepan semuanya tapi aku hancur di dalam. Semuanya meletihkan. Apa aku dapat dengan mengeluh aku pun tak tau tapi aku hilang punca macamana nak deal dengan semuanya.

Ada seorang je yang mampu aku bongkarkan semua isi hati tapi itu dulu. Sekarang si dia juga sibuk dengan keluarganya. Untuk mengganggu adalah tidak. Kepercayaan aku terhadap dia masih sepeti dulu tapi itulah...dia juga ada kehidupan sendiri sekarang.

Suami? Tidak segalanya boleh dikongsi bersama.

Entahlah!!

ALLAH!!!!!!!